Rendering Bersyarat

v-if

Instruksi v-if biasa digunakan untuk melakukan render sebuah blok secara bersyarat. Blok hanya akan di-render apabila ekspresi instruksi mengembalikan nilai benar.

<h1 v-if="awesome">Vue itu mengagumkan!</h1>

Juga memungkinkan untuk menambahkan “blok else” dengan v-else:

<h1 v-if="awesome">Vue itu mengagumkan!</h1>
<h1 v-else>Oh tidak 😢</h1>

Pengelompokan Bersyarat dengan v-if pada <template>

Sebab v-if adalah sebuah instruksi, maka ia harus ditempelkan pada sebuah elemen tunggal. Tetapi bagaimana jika kita ingin beralih lebih dari satu elemen? Dalam kasus ini kita dapat menggunakan v-if pada sebuah elemen <template>, yang akan bertindak sebagai pembungkus yang tak terlihat. Hasil akhir dari rendering tidak akan menyertakan elemen <template>.

<template v-if="ok">
  <h1>Judul</h1>
  <p>Paragraf 1</p>
  <p>Paragraf 2</p>
</template>

v-else

Anda bisa menggunakan instruksi v-else untuk menunjukkan sebuah “blok else” untuk v-if:

<div v-if="Math.random() > 0.5">
  Sekarang Anda dapat melihatku
</div>
<div v-else>
  Sekarang tidak bisa
</div>

Sebuah elemen v-else harus berada setelah v-if atau setelah elemen v-else-if - jika tidak maka ia tidak akan dikenali.

v-else-if

Baru tersedia pada 2.1.0+

v-else-if, sesuai namanya, bertindak sebagai “blok else if” untuk v-if. Ia juga bisa dirangkai berkali-kali:

<div v-if="type === 'A'">
  A
</div>
<div v-else-if="type === 'B'">
  B
</div>
<div v-else-if="type === 'C'">
  C
</div>
<div v-else>
  Bukan A/B/C
</div>

Sama seperti v-else, sebuah elemen v-else-if harus berada sesudah v-if atau sesudah elemen v-else-if.

Mengendalikan Elemen Reusable dengan key

Vue mencoba me-render elemen seefisien mungkin, lebih sering memakainya kembali dibandingkan melakukan rendering dari awal. Itulah mengapa Vue sangat cepat, dimana hal ini memiliki banyak manfaat. Sebagai contoh, jika Anda mengizinkan pengguna untuk beralih antar jenis login:

<template v-if="loginType === 'username'">
  <label>Username</label>
  <input placeholder="Masukkan username Anda">
</template>
<template v-else>
  <label>Email</label>
  <input placeholder="Masukkan alamat surel Anda">
</template>

Kemudian peralihan loginType pada kode di atas tidak akan menghapus apa yang pengguna telah ketikkan. Karena templat keduanya menggunakan elemen yang sama, <input> tidak akan ditimpa - hanya bagian placeholder.

Periksa sendiri dengan memasukkan beberapa teks pada kotak isian, lalu tekan tombol alih:

Hal ini kadang tidak diinginkan, sehingga Vue menawarkan cara bagi Anda yang bilang, “Dua elemen ini sepenuhnya terpisah - jangan gunakan ulang mereka.” Tambahkan sebuah atribut key dengan nilai yang unik:

<template v-if="loginType === 'username'">
  <label>Username</label>
  <input placeholder="Enter your username" key="username-input">
</template>
<template v-else>
  <label>Email</label>
  <input placeholder="Enter your email address" key="email-input">
</template>

Sekarang kotak isian tersebut akan di-render dari awal tiap kali tombol alih ditekan. Bisa dilihat di bawah:

Harap diperhatikan bahwa elemen <label> masih digunakan ulang secara efisien, sebab tidak memiliki atribut key.

v-show

Opsi lain untuk menampilkan elemen secara bersyarat adalah menggunakan instruksi v-show. Penggunaannya kurang lebih sama:

<h1 v-show="ok">Halo!</h1>

Perbedaannya adalah v-show akan selalu melakukan rendering dan tetap berada di DOM; v-show hanya mengalihkan properti CSS display dari elemen tersebut.

Sebagai catatan bahwa v-show tidak mendukung elemen <template>, begitu pula tidak bekerja dengan v-else.

v-if vs v-show

v-if merupakan rendering bersyarat yang “nyata (real)” sebab ia memastikan bahwa penyimak event dan komponen anak di dalam blok kondisional benar benar dihancurkan dan dibuat ulang selama peralihan.

v-if juga malas: jika kondisi bernilai salah pada render awal, maka tidak akan melakukan apa-apa - blok kondisional tidak akan di-render hingga kondisi menjadi bernilai benar untuk pertama kali.

Sebagai perbandingan, v-show jauh lebih sederhana - elemen akan selalu di-render tak terkecuali kondisi awal, dengan melakukan peralihan berbasis CSS.

Secara umum, v-if memiliki biaya peralihan yang lebih tinggi sementara v-show memiliki biaya rendering awal yang lebih tinggi. Jadi lebih baik gunakan v-show jika Anda butuh pengalihan yang cukup sering, dan gunakan v-if if kondisi tidak mungkin berubah saat runtime.

v-if dengan v-for

Menggunakan v-if dan v-for secara bersama-sama tidak direkomendasikan. Lihat panduan gaya untuk informasi lebih lanjut.

Ketika menggunakan bersama-sama dengan v-if, v-for memiliki prioritas yang lebih tinggi dibanding v-if. Lihat panduan list rendering untuk detailnya.